Kaveba

Kaveba atau biasa disebut juga tipasa adalah istilah orang Sulawesi Tengah untuk menyebut sebuah benda yang bentuknya menyerupai kipas. Peralatan yang umumnya digunakan untuk menari ini dapat memiliki berbagai macam fungsi, bergantung dari jenis tarian yang dibawakan. Misalnya, pada Tari Pajoge Maradika kaveba digunakan oleh para dayang untuk mengipasi para putera dan puteri yang sedang menari. Pada Tari Kaveba, sesuai dengan namanya, para penarinya mempertunjukkan kebolehan memainkan kaveba. Pada pertunjukan Tari Rego kaveba berfungsi untuk mengipasi penari wanita yang selama menari berada dalam pelukan penari pria. Dan, pada tari sebagai pengiring upacara penyembuhan, kaveba berfungsi sebagai penghalau roh-roh jahat yang menghalangi proses penyembuhan.

Sebagai sebuah benda yang didesain untuk "menangkap" dan menghembuskan angin, kaveba dibuat sedemikian rupa agar ringan ketika digunakan. Adapun bahan pembuatnya terdiri atas kain, manik-manik, rotan dan daun silar atau pelepah sagu. Sedangkan cara membuatnya diawali dengan menghilangkan lidi atau tulang daun silar. Setelah itu daun diiris selebar sekitar 1/2 centimeter dan dijemur hingga kering. Dan, bila telah kering daun dibersihkan lalu dianyam sedemikian rupa membentuk menyerupai kipas dengan rotan sebagai tulangnya. Selanjutnya, anyaman dibungkus dengan kain berwarna kuning serta dihias dengan manik-manik yang bentuknya disesuaikan dengan selera si pembuat.
hal
Dilihat: