H. Muhammad Sai Sohar

Riwayat Singkat
Masa Kanak-kanak
H. Muhammad Sai Sohar lahir pada tanggal 7 Oktober 1942 di Desa Lubuk Nambulan, Kecamatan Kikim, Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan. Muhammad Sai Sohar adalah anak dari pasangan petani bernama H. Sohar dan Robiah. Saudara-saudara kandungnya bernama A. Damiri, Nuraini, dan Nurlin.

D. Damiri bekerja sebagai guru Sekolah Dasar di Tebing Tinggi, Lahat, sebelum meninggal dunia pada tanggal 4 Agustus 1961 karena ditembak oleh gerombolan PRRI. Nuraini juga menjadi guru Sekolah Dasar dan menikah dengan Mayor R. Sugito, sedangkan Nurlin menikah dengan Suwarso BA dan menetap di Prabumulih.

Sewaktu kanak-kanak Sai Sohar bersama 12 orang kawan-kawan sedesanya bersekolah di Desa Tanjungagung. Desa ini letaknya jarak sekitar 3 kilometer dari Desa Lubuk Nambulan dan harus ditempuh dengan berjalan kaki. Namun seiring dengan berjalannya waktu, dari ke-13 anak ini hanya tiga orang saja yang berhasil menamatkan Vervolk School di Desa Tanjungagung pada tahun 1940. Sai Sohar yang termasuk dalam tiga orang tersebut selanjutnya mengikuti pendidikan Leergang/CVO/Kioinyo Seijo dan tamat pada tahun 1943.

Sebagai Guru Volk School di Dusun Kerung
Setelah menamatkan pendidikan Leergang atau keguruan, Sai Sohar memulai karirnya sebagai guru Volk School (Sekolah Rakyat) di Dusun Kerung, Lubuk Sepang, Lahat. Tetapi, karena waktu itu seorang guru wajib menguasai bahasa Jepang sebagai pengantar di Volk School, sebelum diperbolehkan mengajar, setiap hari Rabu terlebih dahulu harus mengikuti kursus bahasa Jepang setiap di Lahat yang harus ditempuh dengan berjalan kaki sejauh sekitar 10 kilometer dari Dusun Kerung.

Sebagai seorang guru, dari tahun 1943 Sai Sohar hanya mendapat gaji sebesar 14 Gulden, hingga bulan Mei 1944 menjadi 22 Gulden. Gaji ini sebenarnya tidak cukup untuk membiayai hidupnya serta menyekolahkan adik-adiknya. Oleh karena itu, seusai mengajar Sai Sohar bekerja sambilan dengan bertani agar dapat memenuhi kebutuhan hidupnya walau harus berhemat.

Menjadi Prajurit Pejuang
Pada akhir Mei 1944 Sai Sohar masuk Giyugun bentukan Jepang di Bengkulu dengan pangkat Prajurit Dua. Selanjutnya dia pindah lagi ke daerah Pagaralam untuk mengikuti pelatihan bidang kesehatan lalu ke Lahat dan Kebon Karet Tebat Gunung. Dalam mengikuti berbagai macam pendidikan tersebut Sai Sohar dilatih dengan gaya militer Jepang yang sangat keras dan berdisiplin tinggi. Mereka (tentara Jepang) tidak segan-segan menghukum seseorang bila melakukan suatu kesalahan atau kekeliruan. Bentuk hukumannya seperti dijemur di terik matahari atau diharuskan saling tampar antarpeserta didik dengan tamparan yang tidak boleh main-main.

Setelah bangsa Indonesia Merdeka, pada tanggal 22 Agustus 1945 Giyugun dibubarkan. Sai Sohar yang waktu itu telah berpangkat Sersan I segera masuk dalam Gerakan Pengamanan Umum (PO) di bawah pimpinan Simbolon dan Harun Sohar di Lahat. Gerakan Pengamanan Umum kemudian dilebur menjadi Badan Keamanan Rakyat (BKR), lalu menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR) dan akhirnya menjadi Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Sewaktu menjadi anggota BKR, tanggal 20 Oktober 1945 Sai Sohar diangkat sebagai Pimpinan BKR di Tebing Tinggi dan 5 bulan kemudian (Maret 1946) diangkat lagi menjadi Dan KI IV Yon XX dengan Komandan Resimen pertamanya Letkol Amin Kaum lalu diganti oleh Letkol Harun Sohar. Bulan itu pula Sai Sohar dipindahkan lagi jabatannya dari Dan KI IV Yon XX menjadi Kepala Kesehatan Resimen di Lahat.

Di tengah situasi yang sangat labil antara tahun 1945-1946, Sai Sohar tetap menunaikan fitrahnya sebagai seorang manusia dengan menikahi seorang gadis bernama Murayah di Dusun Gelumbang, Kecamatan Kikim, Lahat pada tanggal 10 Mei 1946. Lima bulan kemudian, tepatnya tanggal 18 Oktober 1946, Sai Sohar diangkat kembali menjadi Dan KI Yon Resimen XII yang kemudian dilebur menjadi Dan KI Yon VI Resimen 41 Martapura.

Ketika menjadi Dan Ki Yon VI ini tugasnya semakin berat karena waktu itu ikut membantu tentara Inggris (pasukan Sekutu) melucuti senjata sekitar 25.000 serdadu Jepang yang menyerah tanpa syarat sebagai akibat kekalahannya dalam Perang Dunia II. Oleh Jepang, wilayah Indonesia diserahkan kepada pihak Sekutu yang ditangani oleh Laksamana Mountbattern (Inggris) di bagian barat dan Jenderal Douglas Mac Arthus (Australia) untuk Indonesia bagian timur.

Tetapi, setelah satu brigade tentara Sekutu pada 12 Oktober 1945 di bawah pimpinan Letkol Carmichael serta 2 batalyon pada tanggal 13 Maret 1946 pimpinan Brigadir Jenderal Hutchinson mendarat di Palembang, ternyata tugasnya tidak hanya melucuti senjata tentara Jepang saja, melainkan juga membantu Belanda menguasai Indonesia. untuk itu, mereka menggeledah rumah-rumah penduduk dengan alasan mencari senjata.

Suasana pun menjadi panas karena beberapa kali terjadi insiden yang membuat rakyat marah. Puncak kemarahan tersebut terjadi ketika ada perintah dari Panglima Sekutu kepada Panglima Jepang agar merebut daerah yang dikuasai Republik untuk selanjutnya diserahkan pada pihak Belanda. Bentrokan-bentrokan bersenjata akhirnya pecah dengan tentara Jepang di Lubunglinggau, Pagaralam, Bengkulu, Jambi, Kalianda, dan Talangpadang.

Sementara tentara Republik berperang dengan Jepang, Inggris tetap bertahan di Indonesia hingga Belanda mampu membawa tentaranya sejumlah 120.000 personil sampai akhir tahun 1946 karena telah terikat dalam sebuah konferensi di Singapura. Ketika jumlahnya hampir mencapai angka 120.000, pada tanggal 24 Oktober 1946 Sekutu secara resmi mengangkat Kolonel Mollinger sebagai Komandan tentara Belanda di Palembang.

Tentara Belanda pimpinan Kolonel Mollinger langsung berusaha menguasai Kota Palembang sehingga terjadilah pertempuran lima hari lima malam antara tanggal 1 sampai 4 Januari 1947 melawan prajurit TRI dan lasykar-lasykar rakyat. Setelah pertempuran, pihak RI dan Belanda mengadakan perundingan yang hasilnya RI harus menarik tentaranya sejauh 20 kilometer dari Kota Palembang.

Peran Sai Sohar dalam Perang Kemerdekaan I dan II
Tidak puas dengan hanya menduduki Kota Palembang, pada 21 Juli 1947 Belanda mulai memperluas daerah kekuasaannya ke kota-kota lain di wilayah Sumatera Selatan. Oleh karena mereka menggunakan persenjataan modern, tentara Republik terpaksa harus mengalah dan menyingkir ke dalam hutan. Taktik perang pun terpaksa harus diganti menjadi perang gerilnya agar dapat mengalahkan Belanda yang belum hafal “medan”.

Pasukan Sai Sohar yang waktu itu juga ikut bergerilya, pada malam 28 Juli 1947 terpaksa harus bertempur melawan serdadu Belanda di Kemalaraja, RSU, sampai ke jembatan Sungai Ogan. Dalam pertempuran itu tidak dapat diketahui berapa jumlah korban dari pihak Belanda karena segera dibawa menggunakan kendaraan, sedangkan dari pasukan Sai Sohar terdapat tiga orang luka-luka dan seorang gugur bernama Kopral Zainuri.

Sebagai balasan, keesokan harinya sekitar pukul 09.00 Sai Sohar bersama 19 prajurit beserta 3 orang staf Batalyon VI/41 (Sersan Mayor A. Kohar, Matcik Malik, dan Cik Ani) mengacau pos Belanda di Saung Naga. Dalam serangan gerilya itu Sai Sohar dan kawan-kawannya berhasil merampas sebuah mobil, tetapi terpaksa ditinggalkan karena bala bantuan Belanda segera datang.

Sebagaimana layaknya sebuah peperangan, pasti akan terjadi saling serang atau saling serbu antarpihak yang bertikai. Setelah pasukan Sai Sohar mengacau di Saung Naga, giliran pasukan Belanda yang menyerbu dan menduduki Kota Martapura selama satu hari. Kompi Sai Sohar menyingkir sementara ke Prancak, sekitar enam kilometer arah hulu Kota Martapura.

Begitu juga ketika Kota Baturaja diduduki Belanda, pada tanggal 30 Juli 1947 Kompi Sai Sohar berusaha merebutnya kembali dengan membantu pasukan Mayor Soekardi di front timur dan Mayor Harun Hadimarto menduduki Kemalaraja, PLN, RSU, dan jembatan Sungai Ogan.

Hari berikutnya pasukan front timur ditarik hingga ke Kemelak karena pasukan Belanda membawa bala bantuan dari Palembang melalui Prabumulih. Gencatan senjata pun diumumkan, namun hanya sementara karena Belanda tidak mematuhinya sehingga pada tanggal 5 Agustus 1947 Komandan Garuda Hitam, Mayor Soekardi Hamdani memerintahkan agar pasukannya masuk ke Kota Baturaja. Pertempuran tidak dapat dihindari dan mengakibatkan empat orang prajurit gugur, yaitu: Lettu Syahriar, Kopral Zubri Matcik, Sersan Zakaria, dan Kopral Sai Husin.

Ketika Kota Martapura akhirnya juga jatuh ke tangan Belanda pada 10 November 1947, pasukan Sai Sohar hampir tidak melakukan perlawanan dan mundur teratur menuju Simpang Martapura lalu ke Lampung. Tujuannya, selain menghindari serangan udara Belanda, juga untuk menyusul Mayor M. Soekardi Hamdani yang mendapat jabatan baru sebagai Komandan Batalyon 24 front selatan di Telukbetung.

Di Lampung Sai Sohar diangkat sebagai Komandan Kompi II Telukbetung yang kemudian dilebur menjadi Kompi I Batalyon Brigade Mobil Garuda Hitam. Tidak berapa lama kemudian dikirim ke Giham sebagai Dan SIG (Komanden Seksi Istimewa Gerilya) front utara karena diperkirakan Belanda akan menyerang melalui utara. Selanjutnya, menjadi Komandan Sektor Barat yang berkedudukan di Bukit Kemuning-Kasui karena daerah Kotabumi telah jatuh ke tangan Belanda.

Perlawanan menghadapi Belanda pada masa Perang Kemerdekaan I dan II berakhir ketika Presiden Soekarno mengumumkan penghentian permusuhan yang berlaku mulai tanggal 11 Agustus di Pulau Jawa dan 15 Agustus 1949 di Pulau Sumatera. Di Lampung sendiri, penyerahan kembali Kotabumi oleh pihak Belanda dilaksanakan tanggal 24 November 1949 kepada Kapten M. Nurdin. Sai Sohar bertugas sebagai Komandan Keamanan dan pengambil alih pos Terbanggi Besar dari Lettu Verkuil.

Peran Sai Sohar Setelah Perang Kemerdekaan
Selesai melaksanakan tugas sebagai prajurit pejuang dalam mempertahankan kemerdekaan terhadap agresi Belanda di Sumatera Selatan dan Lampung hingga pengakuan kedaulatan oleh pihak Belanda pada tanggal 27-12-1949, M. Sai Sohar selaku prajurit Saptamarga masih harus menghadapi tantangan lain berupa perlawanan bersenjata di daerah-daerah yang merongrong stabilitas nasional, baik politik maupun militer.

Adapun tugas-tugas serta peran-peran Sai Sohar dalam masa sesudah perang Kemerdekaan I dan II diantaranya adalah sebagai berikut:
  • Tahun 1950 bertugas sebagai Komandan Datasemen Kotabumi dengan pimpinan Kolonel Syamaun Gaharu.
  • Dipindah tugaskan ke Haji Pemanggilan sebagai Dan Peleton III LMG Ki I Yon 2001.
  • Dipindah tugaskan ke Kompi I dan Seksi I Tanjungkarang dan setelah itu pindah ke Staf Yon 206 selaku ADC pada tahun 1951.
  • Dipindah tugaskan ke Lahat sebagai Dan Ki V Yon 201 pada tahun 1952.
  • Menumpas pemberontakan Republik Maluku Selatan pimpinan Dr. Soumokil yang ingin memisahkan diri dari RIS pada tanggal 25 April 1950. Pemberontakan ini ditumpas oleh Kolonel Kawilarang dan berhasil merebut Kota Ambon pada tanggal 29-8-1950. Tokoh-tokoh pemberontak melarikan diri ke pulau Seram untuk bergerilya.
  • Selama satu tahun melakukan operasi pembersihan di Seram Barat Kairatu-Hontetu-Rum Batu Baruremberu-Top 559 dan Nanusa Manuwe.
  • Tahun 1953 kembali ke Lahat dan bertugas sebagai Kasi Personil Yon 201 lalu Dan Ki Yon C di Padang Lontar, Kecamatan Merapi, Kebupaten Lahat.
  • Tahun 1954 ikut melakukan operasi menumpas gerombolan DI/TII di Cimaragas, Pangandaran dan Cijulang selama 17 bulan.
  • Kembali ke Padang Lontar lalu mengikuti LPPDI (Lanjutan Perwira Dasar Intanteri) sampai tahun 1956 di Curup.
  • Tahun 1956 dipindah tugaskan sebagai Dan Ki Yon E di Mentok dengan pangkat Kapten lalu menjalani pendidikan KUPALTU di Bandung dan kembali lagi ke Mentok.
  • Dipindah tugaskan ke Palembang sebagai Pa Staf Resimen V pada tahun 1957, kemudian menjadi Wa Dan Yon A di Jambi dengan tugas mengamankan persenjataan yang dikirim PRRI Sumatera Barat menggunakan 24 truk ke Muaratebo.
  • Tahun 1959 menjadi Ketua BKS BUMIL (Badan Kerjasama Buruh Militer) di Palembang, mengikuti Maintenance Cource Peralatan di Cimahi, serta diangkat sebagai Dan Yon C Muara Enim dengan lokasi tugas di Sektor III Curup selama 22 bulan.
  • Mengikuti KUPALDA di Bandung hingga tahun 1962 dan setelahnya Sai Sohar langsung menduduki berbagai macam jabatan penting di kemiliteran, seperti: (1) Dan Dim 0403 OKU Baturaja; (2) Dan Dim 0411 Kotabumi; (3) Dan Dim 0406 MURA Lubuklinggau (1963-1964); (4) Skodam IV/Sriwijaya di Palembang tahun 1965; (5) Asisten 4/Leg tahun 1965 s/d 1969; Asisten 5/Teritorial tahun 1969 s/d 1972; (6) Koordinator Skarda D/Asisten Sospol Laksusda 1972 s/d 1974; (7) Sekjen Corps Sriwijaya; (8) Ketua I Angkatan ’45 Sumatera Selatan; (9) Anggota pleno Legiun Veteran RI Sumatera Selatan; dan (10) Wakil Ketua PPD I pada Pemilu 1971 Sumatera Selatan.
  • Memasuki dunia politik dengan menjadi Anggota MPR RI periode 1973-1977 dan Bupati Muara Enim selama dua periode 1977-1980 dan 1980-1985.
Bintang dan Tanda Jasa
Selama berkecimpung dalam dunia kemiliteran hingga menjadi Bupati Muara Enim, Kolonel Infanteri H.M. Sai Sohar yang mempunyai dua orang isteri (Hj. Murayah dan Ny. Ning Ayu) serta sepuluh orang putera-puteri ini banyak mendapat bintang dan tanda jasa dari pemerintah Indonesia. Bintang dan tanda jasa tersebut, diantaranya adalah: (1) Bintang Gerilya; (2) Satya Lencana Aksi Militer I; (3) Satya Lencana Aksi Militer II; (4) Satya Lencana GOM ke-III; (5) Satya Lencana Sewindu; (6) Satya Lencana Dua Windu; (7) Satya Lencana Sapta Marga; (8) Satya Lencana Wira Dharma; (9) Satya Lencana 24 tahun; (10) Satya Lencana Penegak; dan (11) Bintang Eka Paksi Kelas III.

Sumber: Badan Perpustakaan, Arsip, dan Dokumentasi Daerah Provinsi Lampung
hal
Dilihat: